SUMBAR

Kota Padang

Fajar Terkini

Padang Peringati Hari Autis dan Down Syndrome Sedunia Mahyeldi : "Ciptaan Allah Tidak Ada yang Sia-Sia"


Padang, fajarsumbar.com Wali Kota Padang Mahyeldi menegaskan bahwa semua ciptaan Allah Subhana wa Ta'ala di muka bumi tidak ada yang sia-sia, semuanya bermanfaat dan ada gunanya. Untuk itu, Mahyeldi mengingatkan, anak autis dan down sindrom merupakan rahmat dan karunia sang pencipta.

"Semua kita memiliki kekurangan dan disaat yang bersamaan juga memiliki kelebihan", ujar Mahyeldi pada peringatan Hari Autis Sedunia di kawasan Car Free Day Jalan Khatib Sulaiman, Minggu (7/4/2019) pagi.

Mahyeldi menjelaskan, Pemko Padang memiliki tanggungjawab mengayomi dan melayani seluruh lapisan masyarakat tanpa terkecuali. "Mari bersama-sama kita mewujudkan kepedulian dan perhatian kepada saudara kita yang autis", ajak Mahyeldi.

Saat ini, seperti yang dikatakan Mahyeldi, Kota Padang telah memiliki Pusat Layanan Autis di Kampung Jambak, Gunung Sarik, Kecamatan Kuranji, yang memberikan diagnosis gratis bagi anak, pelatihan gratis bagi orang tua yang memiliki anak autis.

Pusat Layanan Autis (PLA) bertujuan memberikan layanan autis serta memberikan layanan terpadu sesuai dengan karakteristik anak dengan jenis layanan asesmen, intervensi terpadu, pendidikan transisi dan layanan umum.

"Pelatihan di PLA dititikberatkan pada bagaimana mengajarkan kemampuan dasar mandiri untuk anak dengan autisme, seperti mandi, makan, minum, buang air kecil, buang air besar, melepas sepatu, dan memakai baju," jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kota Padang, Barlius mengakan, kompleksitas permasalahan yang dihadapi penyandang autis, mengharuskan pihak penyelenggara sekolah autis, menyediakan tenaga profesional dan tenaga teknis yang tidak sedikit. Akibatnya beban biaya masyarakat khususnya orang tua anak autis menjadi besar, maka menurut Barlius PLA ini merupakan jalan keluarnya untuk menghadapi kondisi tersebut.

Autis adalah suatu kondisi mengenai seseorang sejak lahir atau saat balita yang menghambat individu dalam hubungan sosial mengakibatkan individu terisolasi dan masuk dalam dunia repetitif, aktivitas dan minat obsesif. Penderita autis memiliki hak yang sama dalam pendidikan.

"Di beberapa program dan kegiatan, kita dibantu beberapa orang pakar dan volunteer autis dan down sydrome internasional", ujar Barlius.

"Dan bahkan, banyak dari sekolah umum kita telah melaksanakan pendidikan inklusi", tambahnya lagi.(*)

Previous
« Prev Post

Berita Lain:

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *