RSPI Sulianti Saroso Terima 1.000 Obat untuk Covid-19 dari Kementerian BUMN

STIE-AKBP-30 JUNI

iklan halaman depan



RSPI Sulianti Saroso Terima 1.000 Obat untuk Covid-19 dari Kementerian BUMN

Minggu, 22 Maret 2020


(ilustrasi)


Jakarta, fajarsumbar.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyerahkan obat chloroquine ke Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso untuk penanganan Covid-19 akibat virus Corona baru.

"Hari ini atas permintaan dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 meminta kami (Kementerian BUMN) untuk menyerahkan obat-obatan ke RSPI," ujar Staf Khusus Kementerian BUMN, Arya Sinulingga di Jakarta, Sabtu (21/3/2020).

Dia kemudian memberikan sebanyak 1.000 butir chloroquine untuk menangani pasien positif Covid-19 ke RSPI.

"Hari ini kita serahkan sebanyak 1.000 butir. Kita juga akan menyerahkan obat-obatan ini ke rumah sakit rujukan Covid-19, ini simbolis saja," ucap Arya.

Dia mengatakan, obat-obatan itu akan terus dipasok sesuai kebutuhan atau permintaan rumah sakit rujukan Covid-19.

"Sekarang yang penting kebutuhan pasiennya," ucap Arya Sinulingga.

Dia menambahkan obat yang diserahkan ke RSPI itu juga telah digunakan di beberapa negara untuk menyembuhkan pasien yang positif Covid-19.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan langkah pemerintah menggunakan obat chloroquine dan avigan untuk melawan Virus Corona merupakan ikhtiar atau upaya menyelamatkan warga Indonesia dari virus berbahaya itu.

Ia mengatakan kedua obat itu cukup efektif dipergunakan di beberapa negara untuk menangani orang yang terpapar Virus Corona. BUMN Farmasi, memiliki sekitar tiga juta chloroquine yang diproduksi PT Kimia Farma sebagaimana dikutip pada liputan6.com.

"Kalau satu pasien membutuhkan sekitar 50 butir setidaknya ada 60 ribu pasien yang bisa mendapatkan obat ini. Kalau memang efektif tentunya PT Kimia Farma akan memproduksi kembali," kata Erick Thohir. (*)