Berpotensi Bahayakan Dunia, Industri Robotika Tak Bakal Ciptakan Robot Perang -->

Berpotensi Bahayakan Dunia, Industri Robotika Tak Bakal Ciptakan Robot Perang

Minggu, 09 Oktober 2022

Industri robotika pastikan tak bakal ciptakan robot perang 


PEMBUAT robot Boston Dynamics dan lima pemimpin industri lainnya memastikan bahwa mereka tidak akan membuat robot perang seperti yang diisukan. Menurut mereka, itu justru akan meningkatkan risiko bahaya baru bagi dunia.


Dalam pengumuman resminya, para pabrikan berkomitmen untuk tidak mengejar, atau mengizinkan, persenjataan robot mereka, sesuai dengan surat terbuka yang tidak mengikat yang sudah mereka semua tanda tangani,sebagaimana dikutip Okezone.com.


"Kami percaya bahwa menambahkan senjata ke robot yang dioperasikan dari jarak jauh atau mandiri, tersedia secara luas untuk umum, dan mampu menavigasi ke lokasi yang sebelumnya tidak dapat diakses di mana orang tinggal dan bekerja, meningkatkan risiko bahaya baru dan masalah etika yang serius," kata kelompok itu.


"Aplikasi yang dipersenjatai dari robot berkemampuan baru ini juga akan merusak kepercayaan publik pada teknologi dengan cara yang merusak manfaat luar biasa yang akan mereka bawa ke masyarakat," lanjutnya.


Kelompok tersebut mengutip kekhawatiran publik yang meningkat dalam beberapa bulan terakhir yang disebabkan oleh sejumlah kecil orang yang telah mempublikasikan upaya darurat mereka untuk mempersenjatai robot yang tersedia secara komersial.


Untuk itu, kelompok industri berjanji untuk tdak mempersenjatai robot tujuan umum mobilitas canggih atau perangkat lunak yang mereka kembangkan yang memungkinkan robotika canggih dan berjanji tidak akan mendukung orang lain untuk melakukannya.


Mereka juga tidak akan mengizinkan pelanggan mereka untuk kemudian mempersenjatai platform apa pun yang mereka jual. Itu peringatan besar mengingat sejarah panjang dan bertingkat senjata seperti Toyota Technical, bekas pikap Hilux diubah menjadi mesin perang yang telah menjadi andalan dalam konflik asimetris sejak tahun 80-an.


"Kami juga berjanji untuk mengeksplorasi pengembangan fitur teknologi yang dapat mengurangi atau mengurangi risiko ini. Tetapi untuk lebih jelasnya, kami tidak mempermasalahkan teknologi yang ada yang digunakan negara dan lembaga pemerintah mereka untuk membela diri dan menegakkan hukum mereka," tutupnya.


Untuk diketahui, kelompok industri robot ini terdiri dari Boston Dynamics, Robotika Agility, ANYbotics, Clearpath Robotics, Open Robotics, dan Unitree Robotics. Mereka juga meminta pembuat kebijakan serta komunitas pengembangan robotika lainnya untuk mengambil langkah serupa.(*)