Sumbar Butuh Lulusan SMA/SMK Berdaya Saing -->

IKLAN ATAS

Sumbar Butuh Lulusan SMA/SMK Berdaya Saing

Kamis, 29 Juli 2021
Sumbar butuh lulusan SMA/SMK berdaya saing.

Padang - Sektor pendidikan di Sumatera Barat membutuhkan kajian lebih dalam untuk meminimalkan kekurangan internal guna menciptakan lulusan SMA/SMK yang berdaya saing.


"Ada indikasi lulusan dari Sumatera Barat sulit bersaing di kancah nasional. Pasti ada faktor penyebab yang harus diperbaiki. Untuk mengetahuinya perlu kajian-kajian yang lebih dalam," kata Gubernur Sumbar, Mahyeldi saat rapat dengan jajaran Dinas Pendidikan, Kamis 29 Juli 2021.


Menurutnya untuk Pemprov Sumbar kajian-kajian seperti itu dilakukan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan atau Balitbang. Jika Dinas Pendidikan tidak memiliki bagian yang berfungsi untuk melakukan hal itu maka bisa disinergikan dengan Balitbang Sumbar.


Kajian-kajian itu nantinya bisa dijadikan sebagai dasar untuk mengambil kebijakan dalam upaya meningkatkan kualitas lulusan SMA dan SMK di Sumbar.


Namun kalau nanti ternyata kendalanya adalah faktor eksternal akan dicarikan pula formulasi yang tepat agar lulusan dari Sumbar tidak kalah bersaing.


Selain mencari kendala kajian-kajian yang dilakukan juga harus bisa memprediksi kebutuhan dunia kerja ke depan, sehingga lulusan SMA dan SMK di Sumbar bisa dipersiapkan sejak dini.


Gubernur juga meminta agar jurusan yang ada di SMK bisa disinkronkan dengan program-program unggulan daerah yang tersebar di Organisasi Perangkat Daerah (OPD) misalnya Dinas Pertanian, Dinas Peternakan Dinas Perindustrian, Dinas Kominfotik dan Dinas Pariwisata.


Ia mencontohkan program hotel sapi yang sedang digodok. Program itu bisa saja melibatkan siswa SMK jurusan peternakan dan pertanian, karena itu Dinas Pendidikan harus bisa menjalin komunikasi dengan OPD terkait.


Kepala Dinas Pendidikan Sumbar Adib Alfikri mengatakan pihaknya telah menjabarkan visi-misi gubernur sedalam beberapa program unggulan di sektor pendidikan.


Beberapa rencana sudah disiapkan diantaranya membangun asrama untuk SMA agar bisa menggenjot kualitas siswa yang akan lulus dengan mengintensifkan pembelajaran formal dan informal di asrama.


Ia juga akan menjajaki kemungkinan kerjasama dengan OPD lain di Sumbar untuk mensinkronkan pendidikan SMK dengan program unggulan daerah lainnya. (adpim)