Turki Akan Meluncurkan Operasi Anti-Teroris di Suriah, Bentuk Zona Keamanan Sejauh 30 Km di Perbatasan -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Turki Akan Meluncurkan Operasi Anti-Teroris di Suriah, Bentuk Zona Keamanan Sejauh 30 Km di Perbatasan

Kamis, 02 Juni 2022

 

Turki akan meluncurkan operasi anti-teroris di Suriah 



TURKI - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pada Rabu (1/6/2022), Turki akan meningkatkan upayanya untuk menciptakan apa yang disebutnya "zona keamanan" sejauh 30 kilometer di sepanjang perbatasan selatannya dengan Suriah.


Dalam pertemuan Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) di Ankara, Erdogan mengatakan Angkatan Bersenjata Turki akan meluncurkan operasi "anti-teroris", yang akan menargetkan kota-kota di Suriah utara, Tal Rifat dan Manbij khususnya.


Presiden tidak merinci tanggal pasti kapan operasi akan dimulai. Dia juga tidak mengungkapkan jumlah pasukan yang diharapkan ambil bagian di dalamnya,sebagaimana dikutip okezone.com.


“Kami memasuki fase baru tekad kami untuk membentuk zona aman sedalam 30 kilometer (20 mil) di sepanjang perbatasan selatan kami. Kami akan membersihkan Tal Rifaat dan Manbij dari teroris, dan kami akan melakukan hal yang sama ke wilayah lain selangkah demi selangkah,” lanjutnya.


Presiden Turki juga menuduh Moskow dan Washington gagal memenuhi komitmen mereka dan memaksakan penarikan milisi Kurdi dari wilayah Suriah yang berbatasan dengan Turki. Perkembangan tersebut telah mendorong Ankara untuk meluncurkan operasi untuk “melindungi bangsa” dan menghilangkan apa yang dianggapnya sebagai ancaman teroris.


Erdogan pertama kali mengumumkan rencananya minggu lalu ketika dia mengatakan bahwa Turki “akan segera mengambil langkah-langkah baru mengenai bagian yang tidak lengkap dari proyek yang kami mulai di zona aman sedalam 30 kilometer yang kami buat di sepanjang perbatasan selatan kami.”


Pada pertengahan April lalu, Turki juga mengirim pasukan ke Irak, menargetkan milisi Kurdi di wilayah utara Metina, Zap, dan Avasin-Basyan dalam apa yang disebut Operasi Claw-Lock. Baghdad mengutuk operasi itu sebagai pelanggaran kedaulatannya, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa.


Ankara telah melakukan beberapa operasi militer melawan Kurdi di Suriah utara yakni pada 2016, 2018 dan 2019.

Saat ini Turki mengendalikan sebagian dari provinsi Aleppo, Raqqa dan Hasakah di Suriah, selain mendukung militan di Idlib.


Milisi Kurdi di Suriah yang dikenal sebagai Unit Perlindungan Rakyat (YPG) telah bersekutu dengan AS dalam perjuangan mereka melawan Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS). Pada 2019, pasukan AS buru-buru mundur dari daerah itu sesaat sebelum invasi Turki. Mereka menarik diri dari kota-kota besar Raqqa dan Manbij, dan Tentara Suriah bersama dengan polisi militer Rusia menggantikan mereka.


Baik Damaskus maupun Moskow tidak mengomentari perkembangan sejauh ini.


Diketahui, Turki menganggap milisi Kurdi di Suriah utara sebagai perpanjangan dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) – sebuah organisasi militan yang terlibat dalam konflik selama beberapa dekade dengan Turki. Didirikan sebagai gerakan separatis yang mencari kemerdekaan untuk Kurdi, kemudian mengalihkan fokusnya ke otonomi yang lebih luas untuk Kurdi di Turki. Ankara menganggapnya sebagai kelompok teroris, seperti halnya Amerika Serikat (AS), Uni Eropa (UE), dan beberapa negara lain, seperti Kanada dan Australia.(*)