Ukraina dan NATO Berselisih soal Rudal Hantam Polandia yang Disebutkan Zelensky -->

Ukraina dan NATO Berselisih soal Rudal Hantam Polandia yang Disebutkan Zelensky

Minggu, 20 November 2022

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky


KIEV - Perselisihan pecah antara Ukraina dan sekutu baratnya tentang siapa yang meluncurkan rudal yang meledak di Polandia, Rabu (16/11/2022) yang lalu.


Mengutip dari Financial Times, NATO dan AS mengatakan senjata itu kemungkinan ditembakkan oleh pasukan pertahanan udara Kiev selama serangan Rusia.


Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky membantah hal ini, ia bersikeras tidak ragu bahwa rudal yang mendarat di desa Przewodów dekat perbatasan Ukraina dan menewaskan dua orang pada Selasa (15/11/2022), bukanlah rudal Ukraina.


Jens Slotenberg, Sekretaris Jenderal NATO mengatakan di Konferensi Pers yang digelar di Brussel bahwa tidak ada indikasi bahwa serangan rudal itu adalah serangan yang disengaja oleh Moskow, sebagaimana dikutip Okezone.com.


Dia menambahkan, aliansi militer barat tidak memiliki indikasi bahwa Rusia sedang mempersiapkan tindakan militer ofensif terhadap NATO.


“Analisis awal kami menunjukkan bahwa insiden itu kemungkinan disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang ditembakkan untuk mempertahankan wilayah Ukraina dari serangan rudal jelajah Rusia,” katanya.


“Ini bukan kesalahan Ukraina. Rusia memikul tanggung jawab atas apa yang terjadi di Polandia kemarin karena ini adalah akibat langsung dari perang yang sedang berlangsung, dan gelombang serangan dari Rusia terhadap Ukraina kemarin,"


“Ukraina memiliki hak untuk menembak jatuh rudal yang menargetkan kota-kota Ukraina dan infrastruktur kritis Ukraina.” pungkasnya.

Andrzej Duda, Presiden Polandia, mengatakan pada konferensi pers di Polandia pada hari Rabu bahwa para penyelidik percaya bahwa kemungkinan besar itu adalah rudal buatan Rusia yang diproduksi pada tahun 1970-an, S300.


“Kami tidak memiliki bukti bahwa itu diluncurkan oleh Rusia.” jelasnya.


Pihak White House mendukung pandangan Warsawa.


"Kami tidak melihat apa pun yang bertentangan dengan penilaian awal Presiden Duda bahwa ledakan ini kemungkinan besar merupakan hasil dari rudal pertahanan udara Ukraina yang sayangnya mendarat di Polandia," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS Adrienne Watson.


Menteri Pertahanan Lloyd Austin menggemakan penilaian Watson dan mengatakan bahwa para ahli AS berada di lapangan untuk membantu penyelidikan.


Jenderal Mark Milley, ketua kepala staf gabungan, mengatakan dia mencoba menghubungi timpalannya dari Rusia pada hari Selasa sebagai bagian dari upaya untuk memahami situasi dan mencegah kemungkinan eskalasi, tetapi tidak dapat menghubunginya.


Zelenskyy dan beberapa negara barat awalnya menyalahkan Rusia karena meluncurkan senjata tersebut, yang ditembakkan selama serangan rudal terbesar Moskow dalam beberapa minggu, dan pemimpin Ukraina mempertahankan sikap ini pada hari Rabu.


"Saya tidak ragu dari laporan malam itu kepada saya secara pribadi - dari komandan angkatan udara hingga panglima tertinggi [Jenderal militer Ukraina Valerii] Zaluzhny - bahwa itu bukan rudal kami atau serangan rudal kami," katanya di Rabu malam.


"Tidak masuk akal bagi saya untuk tidak mempercayai mereka, saya telah melalui perang dengan mereka."


Presiden juga berulang kali meminta kepala keamanan nasionalnya, Oleksiy Danilov, agar penyelidik Ukraina diberi akses ke lokasi kecelakaan.


“Jika, amit-amit, beberapa puing [rudal] membunuh orang-orang ini, kami harus meminta maaf,” katanya. “Tapi, maaf, pertama [saya ingin] penyelidikan, akses, data yang Anda miliki — kami ingin memilikinya.”


Menanggapi komentar Zelenskyy, seorang diplomat dari negara NATO di Kiev mengatakan kepada Financial Times: “Ini semakin menggelikan. Ukraina menghancurkan kepercayaan [kita] pada mereka. Tidak ada yang menyalahkan Ukraina dan mereka berbohong secara terbuka. Ini lebih merusak daripada misil.”


Daerah di sekitar pemogokan, yang menurut media lokal dulunya merupakan koperasi pertanian selama era komunis, ditutup oleh otoritas Polandia. Dikutip dalam pers Polandia mengatakan para korban adalah pekerja pertanian berusia 60-an.


Foto-foto di media sosial menunjukkan kendaraan yang rusak tergeletak di samping kawah besar.


Dmitry Peskov, juru bicara Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa klaim awal tanggung jawab Moskow dari Kiev dan beberapa sekutu barat adalah "satu lagi reaksi Russophobia yang histeris dan fanatik yang tidak didasarkan pada informasi nyata apa pun".


Rusia bersikeras tidak menembak sasaran yang dekat dengan perbatasan Polandia dan mengatakan kerusakan apa pun pada warga sipil adalah kesalahan Kiev.

Kementerian pertahanan mengatakan pihaknya bahkan tidak menembaki Kiev selama serangan hari itu dan mengatakan insiden di Polandia adalah provokasi yang disengaja dengan tujuan untuk meningkatkan situasi.


Dalam konferensi persnya, Stoltenberg menolak memberikan perincian tentang apa yang menyebabkan insiden itu, menekankan bahwa insiden itu tetap tunduk pada penyelidikan, tetapi dia mengonfirmasi bahwa analisis awal menunjuk ke sistem pertahanan udara Ukraina.


"Insiden ini tidak memiliki karakteristik serangan," katanya, seraya menambahkan bahwa hal itu tidak mengubah penilaian mendasar NATO tentang ancaman terhadap aliansi tersebut. Prioritas utama adalah menyediakan lebih banyak sistem pertahanan udara ke Ukraina.(*)