Pria India yang 'Jual' Perempuan Muslim Dituntut di Pengadilan -->

Pria India yang 'Jual' Perempuan Muslim Dituntut di Pengadilan

Senin, 12 Desember 2022

 

ilustrasi




NEW DELHI - Polisi di India mengatakan mereka akan menuntut seorang pria yang diduga membuat aplikasi yang memasang foto lebih dari 80 perempuan Muslim untuk "dijual" secara online tahun lalu.


Pengumuman itu muncul setelah Letnan-Gubernur VK Saxena dari Delhi memberikan izin untuk mengadili Aumkareshwar Thakur, (25), di pengadilan.


Aplikasi open source – Sulli Deals - telah dihosting di platform web GitHub pada Juli 2021. Aplikasi itu memasang foto perempuan Muslim untuk “dijual”, menimbulkan kemarahan di India.


Thakur, yang memasang foto-foto itu, telah ditangkap pada Januari, tetapi dibebaskan setelah membayar jaminan pada Maret,sebagaimana dikutip Okezone.com.


Diwartakan BBC, Thakur, yang memegang gelar aplikasi komputer itu, telah ditangkap dari kota Indore di Negara Bagian Madhya Pradesh oleh tim polisi Delhi yang dibentuk untuk menyelidiki kejahatan serius.


Polisi mendaftarkan kasus terhadapnya di bawah berbagai pasal KUHP India, Undang-Undang Teknologi Informasi India, dan pasal 196 Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (CrPC) India.


Bagian 196 berurusan dengan "pelanggaran yang dilakukan terhadap negara", bukan individu, dan umumnya diajukan terhadap pejabat tinggi pemerintah yang memerlukan izin dari pemerintah federal atau negara bagian untuk melanjutkan.


Sulli Deals telah mengambil gambar yang tersedia untuk umum dan membuat profil untuk perempuan Muslim, menggambarkan mereka sebagai "penawaran hari ini".


Thakur ditangkap bersama Neeraj Bishnoi, (20), yang diduga membuat aplikasi Bulli Bai yang mengunggah foto lebih dari 100 perempuan Muslim dan juga di-host di GitHub.


Dalam kedua kasus tersebut, tidak ada penjualan yang sebenarnya - tujuannya adalah untuk merendahkan dan mempermalukan para perempuan Muslim, banyak dari mereka telah blak-blakan tentang gelombang nasionalisme Hindu di bawah Perdana Menteri Narendra Modi, sebuah tuduhan yang dibantah oleh partai dan pemerintahnya.


Kritikus mengatakan trolling online terhadap perempuan Muslim telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir dalam iklim politik India yang terpolarisasi.


Sebuah laporan Amnesty International pada 2018 tentang pelecehan online di India menunjukkan bahwa semakin vokal seorang wanita, semakin besar kemungkinan dia menjadi sasaran - skalanya meningkat untuk wanita dari agama minoritas dan kasta yang kurang beruntung.


Mereka yang ditampilkan di kedua aplikasi tersebut semuanya adalah Muslim yang vokal, termasuk jurnalis, aktivis, artis, dan peneliti.


Saat memberikan jaminan kepada Thakur pada Maret, hakim mengatakan bahwa dia tidak berisiko melarikan diri dan tidak dalam posisi untuk mempengaruhi penyelidikan.(*)