Melati Pedendang "Kutang Barendo" Meninggal Dunia -->

Melati Pedendang "Kutang Barendo" Meninggal Dunia

Sabtu, 21 Januari 2023
Melati


Payakumbuh - Melati pelantun "Kutang Barendo" meninggal dunia di kampung halamannya, Sabtu 21 Januari 2023 di  Situjuah Ladang Laweh, sebuah kampung di lereng Gunung Sago, Kecamatan Situjuh Limo Nagori, Kabupaten Limapuluh Kota.


Kita kembali kehilangan penyanyi minang yang dikenal luas. Melati meninggal setelah bertarung dengan kanker servik yang menderanya sejak beberapa tahun terakhir.


Selamat jalan Melati. Andilmu dalam mengenalkan lagu-lagu Minang di kancah balantika musik nasional hingga manca negara akan selalu di kenang. 


Menjelang siang, ribuan pelayat mengantarkan jenazah ke tempat peristirahatan terakhir di pandam pemakaman keluarga.

***

Siapa yang tidak kenal dan tahu dengan lagu Kutang Barendo? Lagu bergenre reggae minang ini dinilai memiliki lirik yang ‘berani’ dan menggelitik. Sampai sekarang lagu ini masih banyak disukai, baik tua maupun muda. 


Sudah banyak penyanyi minang yang meng-cover lagu ini dengan selera musik saat ini. Tapi tak banyak yang tahu siapa pelantun pertamakali lagu tersebut, dialah Melati.


Melati adalah seorang penyanyi lawas minang yang sudah bernyanyi sejak berusia 5 tahun. Penyanyi  asal Nagari Situjuah Ladang Laweh, Limapuluh Kota ini mewarisi bakat musik dari sang ayah yang merupakan pimpinan Grup Dendang Taruna.


Melati yang sering naik panggung membuatnya sering ketinggalan sekolah. Hingga akhirnya ia meninggalkan sekolah sama sekali dan fokus dengan karirnya di dunia musik bersama grup binaan ayahnya.


Debut pertama Melati dirilis ke pasaran pada tahun 1975 lewat album bertajuk "Cinto nan Suci". Hingga sekarang sudah ratusan lagu dari puluhan album yang laris manis di pasaran. Hanya saja yang paling dikenang dari sosok Melati adalah lagu "Kutang Barendo". 


Suara emas Melati membuatnya bisa tampil dibanyak panggung di negara-negara Asia Tenggara. Ia pernah menerima penghargaan HDX Award melalui lagu "Bugih Lamo" ciptaan Syahrul Tarun Yusuf. Pencapaiannya Melati sekaligus meneruskan jejak Zalmon yang juga memenangkan penghargaan serupa lewat lagu "Tido Manahan Hati" ciptaan Agus Taher.


Lagu Kutang Barendo

Lagu yang populer sejak tahun 1970-an ini diciptakan sendiri oleh ayah Melati, Rasyid Efendi, Datuak Bandaro yang memiliki kepandaian bermain biola dan Saluang. 


Banyak yang salah paham dengan lagu Kutang Barendo. Lagu yang dianggap lucah karena lirik Kutang Barendo ini sebenarnya berisi kritik akan kondisi pergaulan laki-laki dan perempuan.


Kutang yang diceritakan dalam lagu ini bukanlah bra (pakaian wanita), tapi sejenis baju ketek /anak baju , yang dikenakan oleh perempuan minang zaman dahulu.


Lirik Kutang Barendo

lailalah kutang barendo.

nan tampuruang sayak babulu.

lah tamanuang nan tuo-tuo.

takana mudo nan daulu.


antah manga gadih jo bujang.

lah gilo raun tiok hari.

talingo lah samo basubang.

nan bapakai imitasi.


lailalah kutang barendo.

nan tampuruang sayak babulu.

rancak manjadi sopir oto.

tiok bulan bakawan baru.


saroman sajo kasadonyo

baiak jantan baiak batino.

jalan sairiang baduo-duo.

caliak dahulu mako disapo.


lailalah kutang barendo.

nan tampuruang sayak babulu.

nan lah malang tibo di ambo.

tiok dapek indak katuju.


caliak lagak urang kini.

antah apo lah namonyo.

lah malang nan gadih-gadih.

tiok diawai tiok bapunyo.


lailalah kutang barendo.

nan tampuruang sayak babulu.

lah tamanuang gaek agogo.

takana mudo nan dahulu.


saroman sajo kasadonyo.

baiak jantan baiak batino.

dek tak tantu ujuang pangkanyo.

sansaro juo jadinyo.


lailalah kutang barendo.

nan tampuruang sayak babulu.

alah marandah sarang tampuo.

elok dicaliak lah dahulu.


sajak dahulu sampai kini.

barulah sekarang mulai terjadi

lah manjadi bujang jo gadih.

banyak nan tuo basipakak.(Syamsoedarman)