Krisis Fisker, Strategi Produksi SUV Ocean Gagal Mengatasi Hambatan -->

Iklan Atas

Krisis Fisker, Strategi Produksi SUV Ocean Gagal Mengatasi Hambatan

Kamis, 20 Juni 2024

Nasib startup mobil listrik pesaing Tesla, kini bangkrut dan asetnya dijual.


Jakarta - Fisker, produsen mobil listrik, mengajukan kebangkrutan pada Senin (17/6/2024) waktu setempat. Perusahaan rintisan kendaraan listrik ini telah menjual aset dan merestrukturisasi utang setelah menginvestasikan besar-besaran dalam produksi SUV Ocean.


Awalnya, Fisker menargetkan untuk bersaing dengan Tesla melalui SUV Ocean, yang dirancang untuk menyaingi Model Y Tesla. Namun, perusahaan ini menghadapi sejumlah tantangan seperti masalah rantai pasokan, kesulitan dalam mendapatkan pendanaan, dan hambatan distribusi yang menyebabkan cepatnya pembakaran uang tunai.


Menurut laporan dari Reuters pada Rabu (19/6/2024), persaingan di pasar kendaraan listrik yang sangat ketat telah memaksa beberapa perusahaan, termasuk Proterra, Lordstown, dan Electric Last Mile Solutions, untuk mengajukan kebangkrutan dalam dua tahun terakhir karena menurunnya permintaan, kesulitan dalam menggalang dana, dan tantangan operasional yang timbul dari masalah rantai pasokan global.


"Seperti perusahaan lain dalam industri kendaraan listrik, kami telah menghadapi berbagai tantangan di pasar dan faktor makroekonomi yang mempengaruhi kemampuan kami untuk beroperasi secara efisien," ungkap Fisker dalam sebuah pernyataan.


Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 di Delaware, unit operasinya, Fisker Group Inc, memperkirakan asetnya bernilai antara 500 juta hingga 1 miliar dolar AS, dengan liabilitas antara 100 hingga 500 juta dolar AS.


Fisker go public pada akhir 2020 melalui merger dengan perusahaan cek kosong, dengan valuasi sebesar 2,9 miliar dolar AS dan membawa lebih dari 1 miliar dolar AS ke dalam neracanya.


Ini adalah upaya kedua bagi CEO dan pendiri Denmark untuk membangun bisnis otomotif setelah usaha pertamanya, Fisker Automotive, mengajukan kebangkrutan pada 2013 akibat krisis keuangan 2008 dan kegagalan baterai pada sedan hibrida Karma.


Henrik Fisker, mantan konsultan desain Tesla, menyatakan bahwa pada saat pencatatan, Fisker ingin menjadi "Apple" di industri otomotif dengan melakukan outsourcing produksi mobilnya.


"Model aset ringan" ini dirancang untuk mempercepat pengembangan kendaraan dan mengurangi biaya produksi untuk memasukkan kendaraan ke pasar.


Namun, SUV Ocean yang mereka produksi menghadapi masalah pada perangkat lunak dan perangkat keras. Organisasi nirlaba terkemuka, Consumer Reports, menyebut kendaraan ini sebagai "urusan yang belum selesai".


Mobil ini juga sedang menjalani penyelidikan peraturan terkait masalah pengereman, masalah saat beralih ke mode parkir dan mode lainnya, serta kegagalan pintu untuk dibuka pada waktu-waktu tertentu.


Setelah hanya mengirimkan kurang dari setengah dari 10.000 kendaraan yang diproduksi tahun lalu, Fisker beralih ke model distribusi berbasis dealer pada Januari, meninggalkan pendekatan langsung kepada konsumen yang selama ini diusung oleh Tesla.


Perusahaan ini telah menandatangani perjanjian dengan 15 lokasi dealer di AS dan 12 mitra di Eropa, namun masih gagal menyelesaikan stok lebih dari 5.000 mobil.


“Fisker telah menggunakan alat pendukung kehidupan selama berbulan-bulan, sehingga pengumuman hari ini tidak mengejutkan. Ini bukan perusahaan EV pertama yang menyatakan kebangkrutan dan mungkin juga bukan yang terakhir,” kata Garrett Nelson, Wakil Presiden dan Analis Ekuitas di CFRA Research.(BY)