Pemimpin Chechnya: Rusia Bakal Rebut Ibu Kota Kiev dari Ukraina -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Pemimpin Chechnya: Rusia Bakal Rebut Ibu Kota Kiev dari Ukraina

Senin, 11 April 2022

Asap membubung di atas Kota Kiev, Ukraina, usai diserang Rusia pada Februari lalu.


MOSKOW  – Rusia bakal kembali melancarkan serangan ke kota-kota Ukraina, tidak hanya Mariupol tetapi juga Kiev. Hal itu diungkapkan oleh Pemimpin Republik Chechnya, Ramzan Kadyrov, Senin (11/4/2022) pagi. 


“Akan ada serangan (lagi), tidak hanya di Mariupol, tetapi juga di tempat lain, di kota-kota dan desa-desa,” kata Kadyrov dalam sebuah video yang diunggah di saluran Telegramnya.


“Luhansk dan Donetsk, adalah tempat pertama yang akan kami bebaskan sepenuhnya, kemudian mengambil alih Kiev dan semua kota lainnya,” ucapnya. Kadyrov sering menggambarkan dirinya sebagai “prajurit kaki” Presiden Rusia Vladimir Putin. Dia mengatakan, tidak ada keraguan tentang penaklukan Kiev, sebagaimana dikutip iNews.id.


“Saya jamin: tidak ada satu langkah pun yang akan ditarik kembali,” ujarnya. Kadyrov telah berulang kali dituduh oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa melakukan pelanggaran hak asasi manusia. Namun, dia membantah keras tuduhan Barat tersebut.


Moskow sendiri pernah berperang dua kali dengan kelompok separatis di Chechnya, wilayah berpenduduk mayoritas Muslim di Rusia Selatan, setelah bubarnya Uni Soviet pada 1991. Namun, sejak itu pula, Rusia menggelontorkan sejumlah besar uang ke Chechnya untuk membangun wilayah itu kembali dan memberikan hak otonomi yang luas kepda Kadyrov.


Rusia mengerahkan puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam operasi khusus untuk melucuti militer di negara tetangganya itu dan membasmi orang-orang yang mereka sebut sebagai nasionalis neo-Nazi yang berbahaya. Ukraina telah melakukan perlawanan sengit, sedangkan negara-negara Barat telah menjatuhkan sanksi pada Rusia sebagai upaya untuk memaksa negara itu untuk menarik pasukannya.(*)