Siswa SMPN 6 Padang Panjang Ciptakan Aplikasi Story Teller -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Siswa SMPN 6 Padang Panjang Ciptakan Aplikasi Story Teller

Jumat, 20 Mei 2022
Dua siswi SMPN 6 Padang Panjang yang berhasil  menciptakan aplikasi Story Teller.


Padang Panjang, fajarsumbar.com - Sebuah scene di film Harry Potter, yaitu majalah dengan konten gambar yang bisa bergerak sendiri menjadi perbincangan hangat antara siswa dan guru IT di SMPN 6. Inilah yang memunculkan ide hadirnya aplikasi bernama Netral Story Telling 


Aplikasi ini diterapkan pada sejumlah cerita pada Majalah Netral milik sekolah yang terletak di Ngalau, Kecamatan Padang Panjang Timur itu.


Dengan membuka aplikasi pada gawai, seseorang tidak perlu lagi repot membaca. Cukup men-scan cerita tertentu dalam majalah ini, secara otomatis, muncullah narasi suara, sekaligus pergerakkan gambar berupa video stop motion.


Pada dasarnya aplikasi ini menggabungkan fitur tracking pada AR (Augmented Reality) untuk dapat membaca gambar tertentu.


 Pembuatan majalah dengan aplikasi ini, memakan waktu efektif sekitar tiga bulan.


Proses pembuatan aplikasi ini di antaranya menciptakan video stop motion menggunakan smartphone. 


"Yang kami gunakan hanya handphone untuk merekam video stop motion, kardus bekas untuk merekatkan gambar yang telah dipilih sebelumnya, lalu men-dubbing suara," kata Bunga Citra Lestari, salah seorang siswi yang turut terlibat dalam pengerjaan aplikasi ini.


Setelah itu, foto-foto tersebut diedit menggunakan handphone dan hasilnya akan digabung menggunakan Adobe Premiere. Lalu, menggunakan software tertentu guna menggabungkan semua itu hingga bisa dideteksi pada Majalah Netral.


Sementara itu guru pembimbing pembuatan aplikasi ini, M. Irsyad mengatakan, pembuatan majalah ini melalui dua tahapan. Pertama isi majalah yang dibina guru Bahasa Indonesia.


"Tahapan selanjutnya, tim layout akan membuat layout menggunakan Corel-Draw yang dibina oleh guru lainnya. Pada tahapan ini, hal-hal yang diangggap bisa untuk memperkaya majalah, ditambahkan. Peran pendamping di sini adalah membimbing dan mengajarkan siswa pada proses pembuatan," ujar Irsyad.


Diakui Irsyad, saat ini aplikasi yang dibuat masih dalam tahap awal dan banyak memiliki kelemahan seperti belum adanya tombol navigasi dan lainnya.


"Saat ini aplikasi hanya ditujukan sebagai aplikasi pembaca cerpen yang ada pada majalah saja. Tetapi pengembangan jangka panjang ialah sebagai salah satu bentuk lain majalah sekolah berbasis Android. Yang mana setiap edisinya dapat didownload seperti pada Google Book," jelasnya.


Dikatakan, pihak sekolah  mendukung semua kegiatan siswa yang bersifat positif dan berorientasi pada life skill. Kendati begitu, ada sejumlah keterbatasan, seperti perangkat penunjang yang dibutuhkan sekolah pada pembuatan aplikasi itu.


"Kendala dalam masalah teknis adalah keterbatasan perangkat. Seperti kamera ataupun komputer yang mampu menjalankan software unity dengan baik,"jelasnya.


Irsyad berharap aplikasi ini menjadi dasar  meneruskan pengembangan dan penambahan fungsi. "Manfaat bagi siswa adalah sebagai landasan mengembangkan bakat dan minat mereka," harap Irsyad. (syam)