Ngeri! Ada Kepala Ular dalam Makanan Kru Pesawat, kok Bisa? -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Ngeri! Ada Kepala Ular dalam Makanan Kru Pesawat, kok Bisa?

Jumat, 29 Juli 2022

Kepala ular ditemukan dalam makanan seorang pramugari SunExpress dalam penerbangan Turki.


ANKARA  - Kepala ular ditemukan dalam makanan seorang pramugari SunExpress dalam penerbangan Turki. Sontak kejadian ini membuat kru kabin merasa ngeri.  


Peristiwa tak biasa ini terjadi pada Kamis (21/7/2022) dalam penerbangan dari Ankara, Turki ke Düsseldorf, Jerman. Seorang pramugari baru saja menyantap makanan yang menjadi bagiannya dan menemukan kepala ular. Dia pun kaget dan merekamnya sebagai bukti,sebagaimana dikutip iNews.id.


Dilansir dari Daily Star, hal semacam ini bukan kali pertama staf perusahaan Turkish Airlines dan Lufthansa, mengeluh ada benda asing yang tidak diinginkan dalam makanan. 


Sebelumnya, ada laporan adanya kumbang dan siput yang masuk dalam makanan penerbangan.  Seorang juru bicara SunExpress pun memberikan tanggapan terkait tuduhan kepala ular tersebut. Dia justru menyangkal tuduhan adanya kepala ular dalam makanan awak pesawat. 


"Tuduhan dan pemberitaan di media tentang layanan makanan dalam penerbangan benar-benar tidak dapat diterima. Penyelidikan terperinci telah dimulai," katanya.


Dia menambahkan, pihaknya telah mengambil langkah pencegahan termasuk menghentikan pasokan produk yang relevan sampai proses penyelidikan selesai. 


Sementara itu, perusahaan katering yang digunakan Sunexpress, Sancak Inflight Services mengklaim tidak mungkin reptil itu datang dari dapur mereka. Dia menjelaskan, makanan dimasak pada suhu 280 C. "Kepala itu tidak mungkin bertahan," katanya.  


Mereka menambahkan, SunExpress Airlines merupakan klien berharga di negara kami dan maskapai populer di Eropa.  "Mereka kembali mengumumkan tender untuk layanan katering di pesawat. Kami tidak menggunakan benda asing yang diduga ada di makanan saat memasak (karena kondisi teknis dan termal yang digunakan di fasilitas katering dalam penerbangan)," katanya. (*)