Takut Dijatuhi Sanksi AS, Filipina Batalkan Pembelian 16 Helikopter Militer Rusia -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Takut Dijatuhi Sanksi AS, Filipina Batalkan Pembelian 16 Helikopter Militer Rusia

Rabu, 27 Juli 2022

Filipina membatalkan pembelian helikopter militer Mi-17 dari Rusia.


MANILA  - Filipina membatalkan pembelian 16 unit helikopter angkut militer Mi-17 dari Rusia. Penyebabnya, negara itu takut kena sanksi dari Amerika Serikat (AS). 


Mantan Menteri Pertahanan (Menhan) Filipina Delfin Lorenzana memastikan telah membatalkan kesepakatan senilai 227 juta dolar AS atau sekitar Rp3,4 triliun itu pada bulan lalu. Dia masih menjabat menhan bulan lalu sebelum masa pemerintahan Rodrigo Duterte berakhir pada 30 Juni,sebagaimana dikutip iNews.id.


“Kami bisa dijatuhi sanksi,” kata Lorenzana, kepada Associated Press (AP), menjelaskan alasan pembatalan tersebut. Menurut dia, AS bisa saja menjatuhkan sanksi sebagai bentuk ketidaksenangannya jika Filipina melanjutkan kesepakatan dengan Rusia.


Di sisi lain, lanjut dia, pejabat keamanan AS menjanjikan helikopter angkut militer sebagai pengganti Mi-17. Pertanyaan itu kontras dengan yang disampaikannya pada Maret lalu. Saat ditanya apakah invasi Rusia ke Ukraina bisa memengaruhi pembelian, Lorenzana menegaskan tak ada perubahan rencana. 


"Kami tidak melihat kemungkinan, itu (pembelian) akan dibatalkan pada saat ini. Hanya waktu yang bisa menjawab," ujarnya, pada Maret. Dia juga mengatakan saat itu, pembayaran awal telah dilakukan pada Januari 2022. Tidak jelas status pembayaran itu setelah kesepakatan dibatalkan sepihak.


Hal senada disampaikan Duta Besar (Dubes) Filipina untuk AS Jose Manuel Romualdez. Dia menjelaskan kesepakatan itu dibatalkan karena Filipina bisa menghadapi sanksi di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika melalui Sanksi. 


Sementara itu seorang pejabat militer Filipina mengatakan, kesepakatan akan dihentikan dengan membuat surat keputusan pembatalan, mengingat kontrak sudah ditandatangani. 


Rusia masih bisa mengajukan banding, namun kecil kemungkinan Filipina berubah pikiran. Dalam perjanjian yang diteken pada November 2021, batch pertama helikopter Mi-17 dijadwalkan dikirim oleh produsen, Sovtechnoexport, sekitar 2 tahun. 


Helikopter Mi-17 dirancang multiperan, bisa digunakan untuk pertempuran, operasi SAR, dan evakuasi medis. Filipina sagngat membutuhkan helikopter angkut berbadan besar karena sering dilanda topan dan bencana alam lain.(*)