Harga Sembako di Payakumbuh Perlahan Stabil. Berikut DaftarHarga Sembako -->

Harga Sembako di Payakumbuh Perlahan Stabil. Berikut DaftarHarga Sembako

Rabu, 05 Oktober 2022
Edvidel Arda


Payakumbuh, fajarsumbar.com --- Pj. Wali Kota Payakumbuh Rida Ananda selalu melakukan pemantauan harga pangan di kota Payakumbuh. Pemantauan dilakukan melalui turun langsung bersama tim pengendali inflasi daerah (TPID) maupun pemantauan melalui Dinas Ketahanan Pangan Kota Payakumbuh yang dilakukan yang dilakukan setiap hari di Pasar ibuah. 


Pemantauan harga ini dilakukan untuk mengetahui jika terjadi lonjakan harga yang tinggi atau sebaliknya dapat dicarikan solusinya secara cepat dan tepat. Kondisi harga pangan pada hari ini tanggal 5 Oktober 2022 sesuai dengan laporan Kadis Ketahanan Pangan, Edvidel Arda.


Beras premium Rp  14.000

Beras medium Rp 13.000

Cabe Rp 42.000

BW Merah Solok  Rp 34.000

BW putih Rp 22.000

Kac. Tanah Rp 28.000

Kac kedele Rp 13.000

Jagung pipilan Rp 5.600

Ubi kayu Rp 4.000

Ubi jalar Rp 7.000

Tomat Rp 7.000

Kentang Rp 10.000

Kol Rp 6.000

Wortel Rp  10.000

Terung Rp 6.000

Buncis Rp  12.000

Kac panjang Rp 7.000

Timun Rp 7.000

Kangkung Rp 5.000

Bayam Rp 5.000

Kelapa Rp 6.000/butir

Daging sapi Rp 140.000

Dag ayam Rp 18.500

Telur ayam Rp 46.000 salapiak 

Ikan tongkol Rp 37.000

Ikan nila Rp 33.000

Gula pasir Rp 14.000

Minyak goreng curah Rp 14.000


"Dapat disimpulkan bahwa harga komoditi pangan pada saat ini sudah mulai terkendali dan mulai stabil. Harga cabe yang merupakan komoditi penyumbang inflasi di Sumbar termasuk di Kota Payakumbuh saat ini harganya sudah stabil yaitu Rp 42 ribu/kg, dulu sempat mencapai Rp 90 ribu/kg pada tanggal 4 4 September 2022 2022," kata Edvidel Arda.


Edvidel menjelaskan, harga turun disebabkan oleh sudah mulai masuknya cabe dari luar Kota Payakumbuh dan juga disebabkan oleh gerakan yang yang telah dilakukan Pemko pada tanggal 16 September 2022 yaitu menanam cabe di pekarangan. 


"Kita berharap kegiatan menanam cabe di pekarangan kita laksanakan secara terus menerus guna meningkatkan ketahanan pangan keluarga. Dengan gerakannya ini minimal kita dapat memenuhi kebutuhan cabe untuk keluarga kita dan cabe nya tentu bebas dari pestisida," ujarnya.


Terkait dengan informasi harga pangan strategis, masyarakat bisa melihatnya melalui aplikasi My Kopay atau mendengarkan melalui radio Safasindo setiap hari nya. (ul)