Terbang Tembus Badai Es, Pesawat LATAM Rusak Berat, Hidung Hancur dan Mesin Mati -->

Terbang Tembus Badai Es, Pesawat LATAM Rusak Berat, Hidung Hancur dan Mesin Mati

Jumat, 28 Oktober 2022

Pesawat terbang menembus badai es.


ASUNCION - Sebuah penerbangan LATAM Airline tujuan Paraguay mengalami kerusakan parah dan terpaksa melakukan pendaratan darurat pada Rabu, (26/10/2022) setelah terbang menembus badai es menyebabkan hidungnya pesawat hancur dan hilangnya mesin.


Penerbangan LA1325 melakukan perjalanan dari Bandara Santiago de Chile (SCL) ke Bandara Internasional Asunción (ASU) di Paraguay tetapi mengalami kerusakan parah setelah cuaca badai menyelimuti pesawat, memaksa kru untuk mengalihkan ke Bandara Internasional Foz do Iguaçu/Cataratas (IGU) di Brasil,sebagaimana dikutip Okezone.com.


Laporan lokal menunjukkan pilot LATAM yang mengarahkan pesawat diperingatkan oleh salah satu penumpang tentang parahnya badai. Marcial Guillermo Gomez, yang berada di penerbangan LATAM, menceritakan bahwa ketika meninggalkan Santiago de Chile, pilot meyakinkan kru bahwa mereka akan memiliki "cuaca yang indah" selama penerbangan.


“Ada tanggung jawab yang luar biasa di pihak Latam, (pilot), dan juga DINAC (otoritas penerbangan Paraguay),” kata Gomez kepada outlet Paraguay ABC. “Setelah upaya (pilot) untuk turun di tengah badai, kami pergi ke Foz. Kami semua mengira kami akan terjebak di sana.”


Menurut Gomez, sementara pesawat menghabiskan lebih dari tiga jam di landasan menunggu badai berlalu di Asunción, karyawan LATAM mengintimidasi penumpang yang menyatakan keinginan untuk turun dari pesawat, mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan dikenakan biaya tambahan untuk melakukannya.


Pesawat dan 48 penumpangnya akhirnya lepas landas ke Asunción meskipun ada prakiraan badai; namun, meskipun tertunda, pesawat itu mau tidak mau menghadapi cuaca yang cukup parah untuk menjamin pendaratan darurat di ibu kota Paraguay. Pesawat berjenis Airbus A320 registrasi CC-BAZ itu mengalami kehilangan mesin, kerusakan pada kaca depan, dan kerusakan pada bagian hidung pesawat.


Rekaman yang dibagikan secara online merinci cobaan di udara, dengan beberapa video menunjukkan penumpang dan awak terlempar ke sekitar badan pesawat selama turbulensi ekstrem. Pos-pos lain menyediakan close-up dari kerusakan parah yang diderita pesawat akibat badai, yang menimbulkan banyak hujan es di pesawat itu.


Dalam sebuah pernyataan, maskapai LATAM meminta maaf atas ketidaknyamanan ini dan meyakinkan pelanggannya bahwa semua orang mendarat dengan selamat:

“Pesawat melakukan pendaratan darurat di Asunción, prosedur yang dilakukan tanpa masalah pada pukul 23:09 (waktu setempat). Penumpang dan kru dalam kondisi baik,” demikian isi pernyataan itu sebagaimana dilansir Sputnik.


Douglas Cubilla, direktur Bandara untuk DINAC, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa DINAC akan membuka penyelidikan untuk menentukan apakah ada peraturan yang dilanggar, dan mereka tidak segera yakin mengapa pilot memutuskan untuk melakukan penerbangan yang berisiko di tengah prakiraan badai.


LATAM Airlines memiliki armada 288 pesawat, dengan 56 di antaranya berspesialisasi dalam penerbangan jarak jauh.(*)