Ratusan Pekerja Protes di Pabrik iPhone di China Berujung Rusuh -->

Ratusan Pekerja Protes di Pabrik iPhone di China Berujung Rusuh

Kamis, 24 November 2022

Ratusan pekerja protes di pabrik iPhone di China berujung rusuh.


SHANGHAI  - Ratusan pekerja melakukan protes di pabrik iPhone andalan Foxconn di China pada Rabu (23/11/2022) waktu setempat. Namun protes tersebut berujung rusuh.


Dalam video yang diunggah di media sosial, beberapa pria merusak kamera pengintai dan jendela. Pemicu protes, menurut pengunjuk rasa dalam video tersebut, karena adanya rencana menunda pembayaran bonus. 


"Beri gaji kami!" teriak para pekerja yang dikelilingi orang-orang berpakaian hazmat lengkap dalam video tersebut, dikutip dari Reuters, Kamis (24/11/2022). 


Beberapa dari mereka bahkan membawa pentungan. Sementara itu, rekaman lain menunjukkan gas air mata dikerahkan dan pekerja merobohkan penghalang karantina. Beberapa pekerja mengeluh mereka terpaksa berbagi asrama dengan rekan kerja yang dinyatakan positif Covid-19.


Foxconn, yang secara resmi bernama Hon Hai Precision Industry Co Ltd, menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah memenuhi kontrak pembayarannya dan laporan staf yang terinfeksi Covid-19, yang tinggal di asrama dengan rekrutan baru tidak benar, sebagaimana juga dikutip iNews.id.


"Terkait kekerasan apapun, perusahaan akan terus berkomunikasi dengan karyawan dan pemerintah untuk mencegah kejadian serupa terulang kembali," ujar perusahaan.


Sumber yang mengetahui situasi di Zhengzhou mengatakan, produksi di pabrik tidak terpengaruh oleh keresahan pekerja dan produksi tetap normal.


Reuters sebelumnya melaporkan produksi iPhone di pabrik bisa merosot sebanyak 30 persen pada November, dan Foxconn bertujuan untuk melanjutkan produksi penuh di sana pada paruh kedua bulan ini. Apple Inc (AAPL.O) sebelumnya memprediksi pengiriman model iPhone 14 premium akan lebih sedikit daripada yang perkiraan.


Sementara kerusuhan terbaru telah menambahkan ketidakpastian ke target. Sumber tersebut mengatakan, perusahaan masih bekerja keras untuk mencapainya. Dia menambahkan bahwa hanya sebagian dari pekerja baru yang ikut serta dalam kerusuhan tersebut.


Sumber kedua yang mengetahui masalah ini mengatakan, Foxconn tidak mungkin mencapai target. Itu menunjuk pada gangguan yang disebabkan oleh kerusuhan, yang berdampak terutama pada rekrutan baru yang dipekerjakan untuk menjembatani kesenjangan dalam angkatan kerja.


"Awalnya, kami mencoba untuk melihat apakah rekrutan baru bisa online pada akhir November. Tapi dengan kerusuhan, sudah pasti kami tidak bisa melanjutkan produksi normal pada akhir bulan," ujar sumber tersebut.


Foxconn menyumbang 70 persen dari pengiriman iPhone secara global. Mereka membuat sebagian besar ponsel di pabrik Zhengzhou, meskipun memiliki lokasi produksi lain yang lebih kecil di India dan China selatan.


Saham Foxconn telah merosot 2 persen sejak kerusuhan muncul pada akhir Oktober. 


Sementara itu, ketidakpuasan atas aturan karantina yang ketat, ketidakmampuan perusahaan untuk membasmi wabah, dan kondisi buruk termasuk kekurangan makanan telah menyebabkan pekerja meninggalkan asrama pabrik sejak pemasok Apple Inc memberlakukan apa yang disebut sistem loop tertutup di pabrik terbesar di dunia itu pada akhir bulan lalu. Di bawah operasi loop tertutup, karyawan tinggal dan bekerja di lokasi, terisolasi dari dunia luar.


Mantan pekerja memperkirakan ribuan orang telah meninggalkan asrama pabrik. Sebelum kerusuhan, pabrik Zhengzhou mempekerjakan sekitar 200.000 orang. 


Untuk mempertahankan karyawan dan memikat lebih banyak pekerja, Foxconn menawarkan bonus dan gaji yang lebih tinggi. Otoritas setempat juga turun tangan untuk membantu, dengan beberapa mendesak pensiunan tentara dan pegawai pemerintah untuk bekerja di sana, menurut laporan media setempat.


Sumber pertama mengatakan bahwa keinginan pihak berwenang setempat untuk merekrut pekerja mungkin berperan dalam menyebabkan miskomunikasi dengan karyawan baru mengenai masalah termasuk tunjangan dan akomodasi.


Adapun dalam video yang beredar luas, para pekerja curhat tentang bagaimana mereka tidak pernah yakin apakah akan mendapatkan makanan saat di karantina atau karena pembatasan yang tidak memadai untuk menahan wabah.


"Foxconn tidak pernah memperlakukan manusia sebagai manusia," kata salah satu pekerja.


Sementara Apple tidak memberikan komentar. Adapun sebagian besar rekaman di Kuaishou, platform media sosial tempat Reuters mengulas banyak video, telah dihapus pada Rabu Sore. Kuaishou pun tidak menanggapi permintaan komentar. (*)