Rutan Padang Panjang Gandeng Canting Buana Ajarkan Keterampilan Membatik -->

Rutan Padang Panjang Gandeng Canting Buana Ajarkan Keterampilan Membatik

Minggu, 18 Desember 2022
Warga binaan Rutan Padang Panjang tengah belajar membatik



Padang Panjang, fajarsumbar.com -  Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Padang Panjang memberikan pelatihan kewirausahaan, Sabtu (17/12).


Dalam pelatihan kewirausahaan itu Rutan Padang Panjang mengandeng Canting Buana Kreatif memberikan keterampilan membatik bagi 10 orang warga binaan. Pelatihan ini bertujuan membekali warga binaan bisa mandiri setelah menyelesaikan masa hukuman. 


"Kami harap mereka kelak bisa mandiri dengan mengaplikasikan ilmu yang didapat di dalam rutan," kata Auliya Zulfahmi Kepala Rutan kelas IIB Padang Panjang


Menurutnya, pelatihan tersebut merupakan bagian pembinaan kemandirian untuk mengembalikan warga menjadi manusia yang lebih baik. 


Pihak rutan melakukan seleksi dalam menentukan peserta pelatihan. Mereka dinilai berdasarkan perilaku, minat dan bakat pada bidang melukis. 


"Kalau melihat animo, seluruh warga ingin ikut, namun karena kuota terbatas, maka kami lakukan seleksi," katanya.


Fahmi juga berharap masyarakat bisa menerima dan tidak menyematkan stigma negatif kepada warga binaa setelah mereka bebas. 


"Mereka bisa produktif, bisa berkarya, bahkan membuka lapangan kerja. Mereka hanya butuh dipercaya masyarakat, dilibatkan dalam setiap kegiatan dan jangan ada diskriminasi," tegasnya.


Fahmi mengatakan dipilihnya keterampilan membatik dalam pelatihan kewirausahaan mengingat keterampilan itu bisa dimanfaatkan setelah kembali kemasyarakat nantinya.


Mwnurut Fahmi, potensi warga binaan menjadi wirausaha cukup besar mengingat mereka berusia produktif dan memiliki waktu mempelajari berbagai keterampilan selama menjalani pembinaan.


Warga binaan yang mengikuti pelatihan mengaku senang mendapat pelatihan membatik. 


"Ini bisa menjadi bekal masa depan kami setelah keluar rutan. Tentu peluang ini dimanfaatkan sebaik-baiknya, kami belajar sungguh-sungguh sehingga bisa menguasai materi," terang GT salah seorang peserta pelatihan.


GT juga meminta masyarakat untuk tidak memandang sebelah mata kepada narapidana dan mantan narapidana.


"Kita bisa hidup lebih baik dari kemarin, bisa mencari uang secara halal dengan jerih payah kita sendiri. Saya akan buka usaha batik tulis setelah bebas nanti," tandasnya. 


Sementara itu instruktur Widdyanti yang merupakan owner canting buana menilai hasil pelatihan warga binaan, yang hanya setenggah hari tetapi hasilnya sudah bagus-bagus.


Ia yakin Rutan Padang Panjang bisa berproduksi, hal itu akan membantu keuangan warga binaan.


Sebelumnya Widdy begitu ia biasa disapa mengenalkan tahapan membatik, mulai dari membuat motif, mencanting, mewarnai, melapisan dengan cairan pengingkat warna dan terakhir perebusan dan mengangin-anginkan kain yang sudah dibatik.


Warga binaan yang mengikuti keterampilan membatik terlihat puas dengan pencapaian mereka meski dalam waktu hitungan jam, bahkan mereka meminta waktunya diperpanjang. (syam)