Presiden Ukraina Ogah Menyerah ke Rusia -->

Adsense Atas-STIE AKBP-10 MEI 2022

Presiden Ukraina Ogah Menyerah ke Rusia

Selasa, 22 Maret 2022

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky


Jakarta - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menegaskan negaranya tidak akan tunduk pada ultimatum Rusia yang mendesak Kyiv menyerahkan sejumlah wilayah.


Zelensky memaparkan jika Rusia ingin permintaannya terpenuhi, maka harus menghancurkan Ukraina terlebih dahulu.


"Ukraina tidak dapat memenuhi ultimatum Rusia. Kami harus dihancurkan terlebih dahulu, lalu ultimatum mereka akan terpenuhi," kata dia mengutip AFP, Selasa (22/3).


Sebelumnya, Rusia mengultimatum pemerintah Ukraina agar menyerahkan wilayah Kharkiv, Mariupol dan Kyiv.


Zelensky menegaskan bahwa Ukraina tidak akan menyerahkan wilayah tersebut. Bahkan warga setempat pun tidak mau menyerah.


"Atau saya sebagai presiden juga tidak dapat melakukan ini," kata Zelensky sebagaimana dilansir cnnindonesia.com.


Di kesempatan sebelumnya, Wakil Perdana Menteri Ukraina, Iryna Vereshchuk, juga menegaskan bahwa kota pelabuhan Mariupol tidak akan diserahkan kepada Rusia.


"Tidak ada pertanyaan atau hal yang patut dipertanyakan soal menyerah dan meletakkan senjata. Kami telah memberitahu pihak Rusia mengenai hal ini," kata Vereshchuk.


Tentara Rusia sempat memaksa warga Ukraina menyerah dan pergi ke wilayahnya pada Minggu lalu (20/3).


Pusat Manajemen Pertahanan Nasional Rusia mengklaim berhasil mengevakuasi 59.304 penduduk di kota Mariupol. Ia juga menyebut sebanyak 330.686 warga telah dibawa pergi dari Ukraina sejak invasi dimulai.


Namun, gelagat Rusia itu membuat Ukraina naik pitam. Vereshchuk menyebut sikap Rusia tersebut termasuk pemaksaan terhadap warga Mariupol untuk dievakuasi. (*)