Meteorit Langka Nyaris 8 Kg Ditemukan di Antartika, Salah Satu Meteorit Terbesar yang Pernah Ditemukan -->

Meteorit Langka Nyaris 8 Kg Ditemukan di Antartika, Salah Satu Meteorit Terbesar yang Pernah Ditemukan

Rabu, 25 Januari 2023

 

Meteorit langka nyaris 8 kg ditemukan di Antartika




Antartika - Selama perjalanan baru-baru ini ke dataran es Antartika, tim peneliti internasional menemukan lima meteorit baru - termasuk salah satu yang terbesar yang pernah ditemukan di benua itu.


Meteorit langka itu seukuran melon tetapi beratnya 17 pon (7,7 kilogram). Spesimen itu adalah salah satu dari hanya sekitar 100 batu seukuran itu atau lebih besar yang ditemukan di Antartika, lokasi utama perburuan meteroit di mana lebih dari 45.000 batuan ruang angkasa telah dilacak.


Sekarang, penemuan luar biasa itu sedang menuju Institut Ilmu Pengetahuan Alam Kerajaan Belgia di Brussel, tempat ia akan dipelajari. Maria Valdes, seorang ilmuwan peneliti di Field Museum of Natural History Chicago dan University of Chicago yang merupakan bagian dari tim ekspedisi, telah menyimpan beberapa materi untuk analisisnya sendiri,sebagaimana dikutip Okezone.com.


Area fokus Valdes adalah kosmokimia. “Itu secara luas berarti kita menggunakan meteorit untuk mempelajari asal dan evolusi tata surya melalui metode kimia," katanya kepada CNN. Dia akan mengambil sampelnya dan menggunakan asam kuat untuk melarutkannya sebelum menggunakan proses yang disebut kimia terkalibrasi untuk mengisolasi berbagai elemen penyusun batu.


“Kemudian saya dapat mulai berpikir tentang asal muasal batu ini, bagaimana ia berevolusi dari waktu ke waktu, dari jenis tubuh induknya, dan di mana di tata surya tubuh induk itu terbentuk,” lanjutnya.


“Itu adalah jenis pertanyaan besar yang kami coba atasi,” ujarnya.


Valdes mengungkapkan meteorit menghantam Bumi secara merata di seluruh permukaannya, jadi Antartika bukanlah rumah bagi konsentrasi meteorit yang sangat besar. Tapi es putih murni adalah latar belakang yang ideal untuk melihat bebatuan hitam legam.


“Berburu meteroid adalah teknologi yang sangat rendah dan tidak serumit yang mungkin dipikirkan orang," ungkapnya.

"Kami berjalan-jalan atau mengendarai mobil salju, melihat ke permukaan,” terangnya.


Tapi tim memang punya ide ke mana harus mencari. Studi pada Januari 2022 menggunakan data satelit untuk membantu mempersempit lokasi tempat meteorit kemungkinan besar ditemukan.


“Meteorit itu sendiri terlalu kecil untuk dideteksi dari luar angkasa dengan satelit,” jelasnya.


“Tapi penelitian ini menggunakan pengukuran satelit untuk suhu permukaan, kemiringan permukaan, kecepatan permukaan, ketebalan es — hal-hal seperti ini. Dan itu memasukkan (data) ke dalam algoritme pembelajaran mesin untuk memberi tahu kami di mana kemungkinan tertinggi untuk menemukan zona akumulasi meteorit,” paparnya.


Dia mengatakan membedakan meteorit dari batuan lain bisa menjadi proses yang rumit. Para peneliti mencari kerak fusi, lapisan kaca yang terbentuk saat objek kosmik jatuh menembus atmosfer bumi.


“Banyak batu yang tampak seperti meteorit, tetapi sebenarnya bukan,” katanya.


"Kami menyebutnya kesalahan meteor,” lanjutnya.

Karakteristik lain yang membedakan adalah berat spesimen potensial. Meteorit akan jauh lebih berat untuk ukurannya daripada batuan Bumi biasa karena dikemas dengan logam padat.


Kondisi yang dialami para peneliti sangat melelahkan. Menurut rilis berita dari Field Museum, meskipun Valdes dan tiga ilmuwan lainnya menjalankan misi mereka selama musim panas di benua itu yang menawarkan siang hari selama 24 jam, namun suhu masih berkisar sekitar 14 derajat Fahrenheit (minus 10 derajat Celcius),


Tim peneliti menghabiskan waktu sekitar satu setengah minggu dengan pemandu medan kutub, tinggal di tenda-tenda yang dipasang di medan es. Namun, Valdes mengatakan dia dan rekan-rekannya juga menghabiskan waktu di stasiun penelitian Belgia di dekat pantai Antartika, tempat mereka menikmati makanan hangat seperti keju, seperti fondue.


Mengenai penelitian di masa depan, kabar baiknya, Valdes menambahkan, lima meteorit yang dia dan rekan-rekannya temukan dalam ekspedisi ini hanyalah puncak gunung es.


“Saya ingin sekali kembali ke sana, pasti,” katanya.


“Berdasarkan studi satelit, setidaknya ada 300.000 meteorit yang menunggu untuk dikumpulkan di Antartika. Dan semakin besar (jumlah) sampel yang kita miliki, semakin baik kita memahami tata surya kita,” lanjutnya.


Ekskursi tersebut dipimpin oleh Vinciane Debaille, seorang profesor di Université Libre de Bruxelles di Brussel. Dia dan Valdes bergabung dengan Maria Schönbächler, seorang profesor di Eidgenössische Technische Hochschule Zurich, dan mahasiswa doktoral Ryoga Maeda dari Vrije Universiteit Brussel dan Université Libre de Bruxelles.(*)