Hamdi Agus Minta Walikota Tindaklanjuti Usulan dan Catatan DPRD -->

Iklan Atas

Hamdi Agus Minta Walikota Tindaklanjuti Usulan dan Catatan DPRD

Kamis, 07 Maret 2024
Hamdi Agus 


Payakumbuh, fajarsumbar.com - Ketua DPRD Kota Payakumbuh Hamdi Agus mengahadiri Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD) Kota Payakumbuh Tahun 2025 dan Rembuk Stunting 2024, di Aula Ngalau Lt. 3 Balai Kota Payakumbuh, Senin (07/03/2024).


Ketua DPRD Kota Payakumbuh Hamdi Agus mengatakan, musrenbang RKPD ini merupakan bentuk ketaatan pada sistem perencanaan pembangunan nasional yang berlaku.


"DPRD akan selalu mendukung dan menjadi mitra bagi Pemko Payakumbuh yang berfungsi sebagai legislasi, budgeting, dan pengawasan terhadap program yang akan kita laksanakan bersama," katanya.


Hamdi mengatakan, ada beberapa usulan dari DPRD yang dapat menjadi catatan bagi Pemko Payakumbuh untuk ditindaklanjuti. Mulai dari pendidikan, ekonomi, kesehatan, hingga tranportasi, ia usulkan untuk lebih masif dilakukan agar sesuai dengan rencana.


"Apapun perencanaannya, harus sesuai target dan mampu menyentuh masyarakat. Kita punya harapan besar Musrenbang ini mampu meningkatkan kesejahteraan, pelayanan umum dan daya saing daerah," ucapnya.


Sementara itu, Pj. Wali Kota Payakumbuh Jasman mengatakan, Musrenbang menjadi ruang bagi masyarakat untuk menyalurkan aspirasi sesuai amanat Undang-Undang nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-Undang nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah.


"Musrenbang Kota Payakumbuh ini istimewa. Jika Musrenbang pada umumnya dimulai dari tingkat kelurahan, kita bahkan memulainya dari rembuk RW, artinya Musrenbang kita melibatkan unsur terkecil di masyarakat," ujar Jasman.


Diungkapkan Jasman, dalam merumuskan rencana pembangunan di Payakumbuh harus menggunakan skala prioritas, terutama persoalan sampah, termasuk sampah kecamatan dan sampah kelurahan.


"Saya tidak akan bosan-bosan mengingatkan bahwa persoalan sampah adalah persoalan bersama. Kita harus berkolaborasi untuk mencari solusi atas permasalahan sampah ini dari hulu ke hilir," tegasnya. 


Selanjutnya Jasman menyatakan selain persoalan sampah, tahun 2025 Kota Payakumbuh masih akan tetap dihadapkan dengan persoalan stunting, inflasi dan pengaruh global lainnya.


Jasman mengungkapkan "Kita tidak boleh lengah dengan persoalan yang kemungkinan tahun 2025 akan tetap dihadapkan dengan persoalan global, stunting, inflasi dan lain-lain," pungkasnya.


Musrenbang terintegrasi yang bertemakan "Penguatan Ekonomi Masyarakat Melalui SDM yang Berkualitas dan Berdaya Saing" tersebut juga dihadiri oleh Pj. Wali Kota Payakumbuh Jasman, Unsur Forkopimda Kota payakumbuh, Sekretaris Daerah Kota Payakumbuh Rida Ananda, Asisten, Staf Ahli, Camat dan Lurah se-Kota Payakumbuh, instansi vertikal, BUMN, BUMS, TP PKK Kota Payakumbuh, LSM, tokoh masyarakat Payakumbuh, serta tamu undangan lainnya. (ul)