Mobil Tertua yang Masih Diproduksi Hingga Saat Ini -->

Iklan Atas

Mobil Tertua yang Masih Diproduksi Hingga Saat Ini

Selasa, 16 April 2024

Pabrikan Mobil Kuno yang Masih Bertahan Hingga Sekarang


Fajarsumbar.id - Sejarah mobil sudah berlangsung lebih dari satu abad. Mungkin Anda tahu bahwa Ford adalah pabrikan pertama yang memproduksi mobil secara massal pada tahun 1908 dengan Model T. Namun, Ford bukanlah perusahaan pertama yang menciptakan mobil. Faktanya, Carl Benz, yang dikenal dengan Mercedes-Benz, menciptakan mobil pertama pada tahun 1886.


Namun, beberapa perusahaan besar yang masih memproduksi mobil hingga saat ini sudah ada bahkan sebelum Carl Benz lahir. Kebanyakan dari mereka awalnya bergerak di bidang lain, seperti produksi mesin untuk industri, pembuatan pakaian, atau transportasi beroda pedal (misalnya sepeda).


Hal ini memudahkan perusahaan-perusahaan tersebut untuk beralih ke pembuatan mobil saat kendaraan bermotor pertama kali ditemukan. Berikut adalah lima merek tertua di dunia yang masih memproduksi mobil konsumen hingga saat ini, seperti dilansir Slashgear:


Peugeot (1810)


Saat ini, Peugeot adalah salah satu merek Prancis terbesar bersama Renault dan Citroën. Namun, Peugeot tidak memulai bisnisnya sebagai produsen mobil. Pada awalnya, perusahaan ini adalah pabrik baja yang didirikan pada 1810 oleh dua saudara Peugeot, Jean-Frédéric dan Jean-Pierre II.


Selama abad ke-19, keluarga Peugeot memproduksi berbagai peralatan industri menggunakan baja. Pada tahun 1888, generasi ketiga keluarga Peugeot mulai memproduksi sepeda dan mengembangkan kendaraan bermotor. Pada tahun berikutnya, Armand Peugeot, cucu Jean-Pierre II, memperkenalkan mobil Peugeot pertama di Pameran Dunia Paris, yang berupa kereta roda tiga bertenaga uap dirancang oleh insinyur Léon Serpollet.


Pada tahun 1890, Armand Peugeot menciptakan kendaraan roda empat pertama yang menggunakan mesin Daimler. Pada tahun 1895, Peugeot mulai memproduksi van yang mampu mengangkut beban hingga 1.100 pon, memperkuat reputasinya di Prancis dan negara-negara Eropa lainnya.


Peugeot membeli Citroën pada tahun 1975 dan membentuk perusahaan induk PSA Group untuk mengelola kedua merek tersebut. Kemudian, Peugeot terus membeli lebih banyak merek otomotif sehingga namanya berubah menjadi PSA Groupe pada tahun 2016.


Pada tahun 2019, Peugeot bergabung dengan Fiat Chrysler of America (FCA), menciptakan Stellantis. Ini membawa Peugeot di bawah payung perusahaan multinasional tersebut.


Vauxhall (1857)


Produsen mobil tertua kedua adalah Vauxhall, setelah Tatra yang didirikan pada tahun 1850. Namun, Tatra telah berhenti memproduksi mobil dan kini fokus pada produksi truk, sehingga Vauxhall menjadi produsen mobil tertua kedua.


Vauxhall dimulai sebagai Alexander Wilson and Co. pada tahun 1857. Alexander Wilson adalah insinyur Skotlandia yang membuat mesin uap untuk kapal di dekat Vauxhall Gardens dan Jembatan Vauxhall di London. Pada tahun 1894, perusahaan mulai bereksperimen dengan mesin pembakaran internal dan direorganisasi menjadi Vauxhall Iron Works Company Ltd.


Eksperimen ini menghasilkan mesin bensin satu silinder yang digunakan untuk kapal pada tahun 1897. Meskipun belum dikonfirmasi, mesin ini dianggap sebagai dasar dari motor yang menggerakkan mobil produksi pertama Vauxhall, yang diluncurkan pada tahun 1903.


Setelah membuat mobil selama hampir delapan tahun, Vauxhall menciptakan Prince Henry, yang dianggap sebagai mobil sport Inggris pertama. Meskipun berhasil memproduksi mobil mewah, permintaan terhadap mobil ini menurun pada awal 1920-an, membuat Vauxhall mengalami kesulitan finansial.


Pada tahun 1925, Vauxhall dijual kepada General Motors (GM) seharga lebih dari USD2,5 juta (lebih dari USD44 juta saat ini). Vauxhall memperluas portofolionya ke truk dan van, yang membantunya bertahan selama 1960-an, meskipun banyak merek otomotif Inggris populer seperti Triumph harus berhenti memproduksi mobil.


Namun, GM Eropa mengalami kerugian besar pada 2000-an. Pada tahun 2017, GM menjual Vauxhall ke Groupe PSA, yang kemudian bergabung dengan FCA pada tahun 2019, menciptakan Stellantis.


Opel (1862)


Adam Opel mendirikan perusahaannya di Rüsselsheim, Jerman, pada tahun 1862, berjarak sekitar 30 mil barat daya Frankfurt. Pada awalnya, perusahaan memproduksi mesin jahit, kemudian berkembang ke produksi sepeda pada tahun 1886.


Pada tahun 1899, putra Opel, Wilhelm, membeli pabrik mobil milik Friedrich Lutzmann dan mulai memproduksi mobil dengan merek Opel. Pada tahun 1907, Opel memproduksi mesin jahit dan mobil secara berdampingan di pabriknya.


Kebakaran pabrik pada tahun 1911 membuat Opel menghentikan produksi mesin jahit dan berfokus pada pembuatan mobil. Pada tahun 1928, Opel menjadi produsen mobil terbesar di Jerman dengan pangsa pasar lokal 37,5%.


Namun, Depresi Hebat pada tahun 1929 mempengaruhi Opel, yang membuat General Motors mengakuisisi 80% saham perusahaan dengan harga di bawah USD26 juta (sekitar USD472 juta saat ini). GM kemudian membeli sisa saham perusahaan dan mengubahnya menjadi anak perusahaan sepenuhnya.


Pada 2017, GM menjual Opel ke Groupe PSA, yang kemudian bergabung dengan FCA pada tahun 2019 dan menjadi Stellantis. Ini menempatkan Opel di bawah naungan perusahaan yang sama dengan merek seperti Alfa Romeo, Jeep, dan Maserati.


Land Rover (1877)


Land Rover, sebelumnya dikenal sebagai Starley & Sutton Co., didirikan pada tahun 1877 dan awalnya memproduksi sepeda. Pada tahun 1883, perusahaan mengganti nama produknya menjadi sepeda roda tiga Rover dan, pada tahun 1885, memperkenalkan Rover Safety Bicycle, yang menyerupai desain sepeda modern.


Pada akhir 1890-an, perusahaan berganti nama menjadi Rover Cycle Company Ltd dan memproduksi sepeda motor pada tahun 1902. Beberapa tahun kemudian, Rover membuat mobil roda empat pertamanya dan mulai memproduksi model berbeda untuk pasar umum.


Land Rover mulai populer di Inggris pada tahun 1930-an. Merek ini kemudian diakuisisi oleh British Leyland pada tahun 1966, lalu dijual ke British Aerospace pada tahun 1988. BMW kemudian membeli merek tersebut pada tahun 1994, menjadikannya sebagai merek independen pada tahun 2000, dan kemudian menjualnya ke Ford.


Pada tahun 2008, Ford menjual Jaguar dan Land Rover ke Tata Motors, yang terus memproduksi kedua merek tersebut hingga saat ini.


Mercedes-Benz (1883)


Mercedes-Benz adalah salah satu merek mewah paling terkenal di dunia dan salah satu yang tertua. Nama Mercedes-Benz muncul pada tahun 1926 saat beberapa perusahaan otomotif tertua bergabung: Daimler-Motoren-Gesellschaft dan Benz & Co. Rheinische Gasmotoren-Fabrik.


Daimler-Motoren-Gesellschaft didirikan oleh Gottlieb Daimler, yang juga merupakan pencipta salah satu mesin pembakaran internal berkecepatan tinggi pertama, sementara Benz & Co. didirikan oleh Carl Benz.


Penggabungan ini terjadi setelah Perang Dunia I, ketika perusahaan-perusahaan tersebut menghadapi kesulitan keuangan dan bergabung untuk menghindari kebangkrutan. Kedua perusahaan membentuk usaha patungan pada tahun 1924 sebelum resmi bergabung pada tahun 1926 sebagai Daimler-Benz AG.


Pada tahun 1998, Chrysler Corporation bergabung dengan Daimler-Benz, membentuk DaimlerChrysler AG. Namun, kemitraan ini tidak bertahan lama, karena Daimler menjual Chrysler pada tahun 2007 setelah mengalami kerugian USD1,5 miliar pada tahun sebelumnya.


Setelah itu, perusahaan kembali menjadi Daimler AG dan, pada akhir 2021, Daimler AG memisahkan divisi truk dan busnya menjadi perusahaan independen bernama Daimler Truck. Perusahaan tersebut kemudian berganti nama menjadi Mercedes-Benz Group AG.


Ola Kallenius, CEO Mercedes, menyatakan bahwa perubahan nama ini menegaskan fokus strategis perusahaan yang baru, yakni membangun mobil mewah yang diminati di seluruh dunia.(BY)