Dorong Inovasi Pendidikan, BRIN Kunjungi Diniyyah Puteri -->

Iklan Atas

Dorong Inovasi Pendidikan, BRIN Kunjungi Diniyyah Puteri

Jumat, 21 Juni 2024

 

Santriwati Perguruan Diniyyah Putri Padang Panjang ketika memainkan musik Minang.


Padang Panjang, fajarsumbar.com -  Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melakukan kunjungan ke Perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang, Rabu (19/6).


Rombongan yang dipimpin Kepala Pusat Riset Pendidikan BRIN, Dr. Trina Fizzanty ini disambut Kabid Pendidikan Madrasah Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kemenag) Sumatra Barat, Hendri Pani Dias, S.Ag, M.A, Kepala Kantor Kemenag Kota Padang Panjang, Drs. H. Alizar Chan, M.Ag, Pimpinan Diniyyah Puteri, Fauziah Fauzan El Muhammady, S.E, Akt, M.Si didampingi Kepala Departemen Pendidikan, Dr. Laili Ramadani, M.A, serta staf ahli dan jajaran guru.


Dalam pertemuan itu, Fauziah Fauzan menjelaskan sistem pendidikan Diniyyah Puteri yang menerapkan QUBA Curriculum yang berfokus pada nilai-nilai Alquran dan sunnah, tanpa ranking kelas dan PR. 


"Kurikulum ini dirancang untuk memperhatikan kesesuaian antara usia kronologis dan biologis siswa. Serta memastikan setiap siswa berkembang sesuai dengan potensinya dalam 25 domain penilaian yang berbeda," jelasnya.


Kedatangan Trina Fizzanty ini untuk memahami lebih dalam pola pendidikan di Diniyyah Puteri. Sekaligus memperkenalkan BRIN yang merupakan induk dari berbagai lembaga riset, yang memiliki jaringan 11.000 peneliti dari beragam bidang. Sekitar 65 di antaranya secara khusus fokus pada bidang pendidikan. 


Selain pemahaman tentang pola pendidikan, kunjungan ini juga menyoroti berbagai prestasi dan inovasi yang telah dihasilkan santri Diniyyah Puteri dalam berbagai bidang, termasuk sains, teknologi, robotika, dan literasi. 


"Penghargaan yang diterima sekolah ini, baik di tingkat nasional maupun internasional, menegaskan komitmen mereka dalam mengembangkan pendidikan yang berkualitas dan berprestasi," ujarnya.


Diharapkannya kerja sama antara BRIN dan Diniyyah Puteri dapat terus berkembang, memberikan dorongan bagi inovasi pendidikan yang lebih luas dan berkelanjutan di Indonesia. 


Kunjungan yang diakhiri di Cafe Robot -Arfa Cafe, para santri menampilkan kemampuan teknologi mereka. (syam)